Ah, Itu kan Dosa Kecil…. Masa’ Sih..?

“iiihhhh, ini mah cuma dosa kecil kaleee. qt cuma ngomongin dia doank kok, qt ga’ mukul dia, ga’ nyubit dia, pokoknya ga’ nyakitin dia deh. Lagian qt ngomongin yang bener-bener aja kok, emang bener dia tuh suka nge-garing, emang bener dia tuh narsis, emang bener dia tuh bla, bla, bla,,,,”

Hahaha, mungkin itu reaksi dari temen-temen kita yang dinasehatin untuk ga’ nge-gosip. Umumnya mereka ngeluarin pendapat pembelaan. Mungkin bagi sebagian orang nge-gosip itu emang pekerjaan yang menyenangkan plus menyalurkan bakat buat jadi presenter acara gosip. Bagi saya sendiri, acara gosip di tivi-tivi itu emang efektif dan ngebuat hati seneng kok (efektif ngabisin waktu, dah itu ngebuat kita lalai n’ tentunya ngebuat hati para setan seneng hehehe, tapi bener lho, emang tugas setan itu ngebuat kita lalai!).

Walaupun pembukaannya dibuka dengan tulisan tentang gosip, tulisan ini ga’ ngebahas tentang gosip kok. Soalnya saya kuatir klo ngebahas tentang gosip, “klo salah itu berarti fitnah n’ klo bener itu masuk ke ghibah” (lho…? Agak-agak ga’ nyambung ya ^_^). kita bakalan ngomongin tentang ngegampang-gampangin dosa.

Di kehidupan sehari-hari, emang banyak orang yang sering ngegampang-gampangin dosa. “ah, itu kan cuma dosa kecil doank!”. Sepertinya kalimat itu ngebuat kita aman, tapi nti dulu boz… emangnya siapa sih kita, kok berani-beraninya ngebilangin suatu dosa itu “C-U-M-A” dosa kecil. Seolah-olah, dengan itu kita ngerasa lebih santai, lebih rilex, n’ lebih tenang.

Oh, no…! ini ga’ boleh terus berlanjut. Emangnya kenapa…? Karena klo ini terus berlanjut, kita bakalan terjebak pada pemikiran “ngegampang-gampangin” dosa. Akibatnya…? Kita bakalan lebih toleran waktu kita ngelukuin suatu dosa. Nah, ga mau kan…? makanya disini kita bagi-bagi tips buat ngejauhin yang namanya dosa kecil (logikanya jangan dibalik ya! Klo dosa kecil aja kita jauhin, apalagi dosa yang besar, kudu kita jauhin sejauh-jauhnya. Ok…! ^_^)

Yang pertama, jangan terjebak pemikiran antara dosa kecil ama dosa besar. Walaupun ada perbuatan yang dianggap dosa besar n’ dosa kecil, udah deh, mendingan jangan dipermasalahin. Tugas kita satu, yaitu no[]gejauhin yang namanya dosa (bukan ngejauhin temen yang berbuat dosa, terus ga mau temenan lho). Bukannya manusia itu tempat salah dan dosa…? Iya sih bener, tapi bukan berarti kita harus selalu melakukan kesalahan terus kan…? klo bisa untuk ga’ ngelakuin dosa, kenapa mesti ngelakuin dosa? So, jaga diri dari dosa. Klo terlanjur buat dosa, buruan istighfar, astaghfirullah.

Yang kedua, pegang teguh prinsip “sedikit demi sedikit, lama-lama jadi bukit”. Nah ini, kita mesti ati-ati. Sama kayak kita nabung waktu SD, seratus, dua ratus, seribu, sepuluh ribu, dua puluh ribu (terus lama-lama jadi abis, soalnya dibeliin mobil-mobilan sih hehehe). Dosa juga gitu, klo kebanyakan ngelakuin dosa (yang kita anggep) kecil, lama-lama tuh itungan dosa bisa banyak juga lho. Misalnya sehari kita ngelakuin 8 dosa kecil (dari kemaren 8 mulu, apaan sih..? hehehe ), wuih, berarti setahun (365 hari) kita udah ngelakuin 2920 dosa kecil. Belom lagi klo setahun, sepuluh tahun, dua puluh tahun, seumur idup kita… wuuuih, itu mah banyak juga kaleeee…

Yang ketiga, “jangan liat dosa itu dari kecilnya dosa, tapi liat dari besarnya Dzat yang didurhakai”. Yupz, gitu deeeh. Klo ngeliat dari dosanya, mungkin emang (keliatannya) kecil. Tapi klo ngeliat dari siapa yang kita durhakai…? Whuaaaa, kita udah durhaka ama Dia Yang Maha Mulia. Kita udah berhianat ama Dia Yang Paling Sayang ama kita. Ama ortu (orang tua) aja, kita bakal ngerasa ga’ enak banget pas ngelanggar perintahnya. Masa’ kita adem ayem aja sih pas ngelanggar perintah-Nya….?

Ok temen-temen… ini cuma tiga tips diantara banyak tips laennya. intinya mah tulisan ini buat perbaikan kita bersama. Klo ada manfaatnya, sok atuh diambil. Klo ga ada, just forget it. Gampang kan…? salam semangat…! ^_^

Dedi Setiawan, 21 Juli 2008, 22.15 WIB

@ Istana Inspirasi (Villatel Putra 105, kelak dari kamar inilah masyarakat akan lebih berdaya)

= = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = =

Motivasi dan ispirasi menulis :

“Quantum Tarbiyah” –nya Solikhin Abu ‘Izzuddin yang diterbitin ama Bina Insani pada februari 2007

Ingetan tentang konsep nabung “sedikit demi sedikit, lama-lama jadi bukit”

Ingetan tentang pembagian dosa besar n’ kecil

15 thoughts on “Ah, Itu kan Dosa Kecil…. Masa’ Sih..?

  1. Menurutku, kalo terbiasa dosa kecil, lama-lama jadi kebal dan meningkat ke dosa yang sedikit lebih besar. Setelah itu, dosa yang sedikit lebih besar itu akan masuk kategori dosa kecil. Dan seterusnya.

  2. ada yang bilang dosa itu seperti api. kalau masih kecil kelihatannya “mudah” untuk dijinakkan. tapi tiba-tiba membesar,akhirnya kebakaran

  3. hey, i’m taking quite some time to understand each word of your writing..it’s a challenge for me to learn bahasa indonesia🙂

  4. @Dino + memble
    hehehee,,, iya euy,,, betul itu🙂

    @emfajar
    jadi inget waktu kecilll, ayo nabuuungg ^_^
    *Villatel alhamdulillah baek2 aja🙂

    @afwan auliyar
    ok, thnx supportnya
    *Sip boz, dah diganti juga ^_^*

    @Saut
    bener itu mas… kadang2 emang suka ngegampangin dosa

    @dinousar
    xixixi,,, i’m sorry… i’m not posting in Indonesia language well…. Indonesian people said “bukan bahasa indonesia yang baik dan benar”.
    ok, you can ask me about this posting… just email or on chat.
    Salam semangat…! ^_^

  5. Jadi inget iklan, “mulutmu adalah harimau mu”. Memang mulut ini harus dijaga, agar tidak terjebak nge gosip.
    Untuk urusan TV yg ngegosip, saya gk suka nonton he he…
    Terima kasih untuk sudah mengingatkan mas…

  6. Assalamualaikum,hmmm syukran atas kekunjungannya kerumah kaca ,yang namanya dosa ya tetep aja dosa mau besar dan kecil ya dosa juga hehe maaf kalau salah comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s