Teknologi pendidikan, Indonesia dah siap belom sih?

Klo jaman saya doeloe, buku pelajaran tuh bisa turun temurun (kayak warisan gitu🙂 ). Misalnya, pas saya SMA, masih ada beberapa buku kakak saya yang bisa saya pake (jarak umur saya n’ kakak saya 5 tahun lho). Lha sekarang…?

Jangan ngarepin ky gitu lagi deh. Cape’ berharap. Sekarang, tiap tahun (minimal 2 tahun sekali lah) buku sekolah tuh harus diganti. Kurikulumnya cepet berubah. Jadi, klo kamu sekarang kelas 1 SD (duh, rajin bener, kelas 1 SD dah nge-blog ^_^), terus kamu punya adik yang umurnya satu tahun di bawah kamu (berarti tahun depan adik kamu itu kelas 1 SD donk), jangan terlalu berharap klo buku2 kamu yang kamu gunain sekarang bisa dipake ama adik kamu itu. Ini artinya apa?

Artinya, ortu kamu harus ngeluarin duit lagi buat beli buku pelajaran buat adik kamu. Satu buku harganya sekitar 25ribu ampe 50ribu rupiah (silahkeun dikalikan dengan berapa mata pelajaran). Lha, buku kamu yang sekarang gimana…? Terserah, mau disimpen di lemari, terus dimakan rayap… or di jual di tukang loak aja :p

Terus, pemerintah ngelakuin apa buat nyelesain masalah ini ???

Pemerintah dah konkret kok. Singkat cerita, buku2 pelajaran sekolah bisa didownload di http://bse.depdiknas.go.id Cieee, bangga donk ^_^. Pendidikan Indonesia udah bisa memanfaatkan teknologi internet. Alhamdulillah, ternyata ilmu orang informatika or yang sejenisnya (xixixi, narsis benerrrr :p) bisa dimanfaatkan seluas2nya untuk pencerdasan bangsa ^_^

Selesai…? Belom. Ternyata di daerah2, akses internet masih sulit, termasuk untuk infrastrukturnya. Singkat ceritanya lagi nih, ada usaha untuk mempercepat penyebaran internet di daerah2. Di sekolah2 udah ada komputer yang terhubung ke internet. Jadi gampang kan klo mau nge-download e-book.

Udah belom…? (hehehe, kayak maen petak umpet ya). Belom! Ternyata, ada masalah baru. Gimana cara ngebaca e-book? Masa’ ngebacanya cuma di sekolah aja sih, itu juga rebutan. Kan anak2 di daerah pada belom punya laptop, yang bisa dibawa kemana2 buat ngebaca tuh e-book. Itu artinya, e-book itu harus diprint. Ngeprint….? Biayanya mahal. Di daerah2, biaya nge-print bisa mencapai 500 rupiah/ lembar. Klo ternyata jumlah halamannya ada 200 lembar, itu berarti untuk satu buku harus merogoh kocek sebesar 100ribu rupiah. Hah? Malah lebih mahal T_T

Buku mahal => pemerintah nyediain e-book

e-book??? Kan ga’ ada akses internet di daerah2 => pemerintah nyediain akses internet

akses internetnya lemot => pemerintah nambah bandwidth

hasilnya . . . ?

e-book harus diprint. Rata2 masyarakat Indonesia ga’ punya printer sendiri. Jadi harus ke warnet. Hikz.. hikz.. hikz. Ternyata biayanya lebih mahal T_T

pertanyaannya, apakah saat ini Indonesia sudah siap memanfaatkan teknologi untuk pendidikan???

Sepertinya belom T_T

19 thoughts on “Teknologi pendidikan, Indonesia dah siap belom sih?

  1. jawabannya klo diterapkan di seluruh indonesia belom bisa..

    seharusnya ada suatu daerah yang dijadikan pilot project untuk penerapan teknologi pendidikan tsb..

    bila daerah tsb berhasil maka bisa langsung di coba ke daerah lainnya..

  2. utk di daerah2, e-book yg di-print, satu ajah, trus di copy deh.. kan murah tuh.. kalo dana-nya kurang kan bisa ngajuin.. lha, anggaran 20% apbn / apbd itu mbok ya bukan di-prioritaskan utk gaji / belanja pegawai..

  3. Mungkin bertahap ya, tapi belajar di sekolah gak bisa bertahap yaa bisa mandek di salah satu kelas nantinya hehe….
    Mungkin harus ada tim yang meninjau langsung kelapangan kebijakan yang sudah dibuat, cari tau apa kelemahan dan kekurangan, udah itu pokus untuk nyari jalan keluarnya (biar gak ngambang, kepegang tpi gak tuntas)gak usah repot satu ini dulu di beresin, setelah itu baru mikirin lainnya. Atau satu2 cara harus ada program buku gratis. Negara harus punya percetakan untuk mencetak buku2 gratis tuk disebarkan kepelosok2, secepatnya😀

  4. Jangan beranjak ke daerah dulu deh, di kota aja masih belum diterapkan Wimax, paling gak kita buat riset aja dulu gimana akses internetnya.
    Atau di kampus masih sangat terbatas 300MB ntuk ukuran mahasiswa yang sering donlot 3 hari bahkan 1/2 hari juga abis tuh VPN T_T

  5. Seharusnya untuk pedesaan di bagi buku secara gratis mengingat susahnya seperti di atas. Kalau untuk perkotaan ndak papa di kasih Ebook.
    Pergantian kurikulum secara berkala bagus menurut saya karena zaman berubah secara cepat…

  6. kalau siap sih relatif hehehe jawaban ngeles politikus. tapi sy pribadi berharap indonesia ngak lagi mempertanyakan apakah rakyat siap dengan ‘lompatan teknologi’ karena hal itu tak terhindarkan kecuali kita mau terus membangun masa depan dengan cangkul. Sy ngak bilang jadi bangsa petani itu salah cuma ngak enak aja jadi petani terus. capek. hehehehe

  7. siap ga siap, pendidikan seperti itu emang harus dilaksanakan secepatnya. biar ga ketinggalan ama yang lainnya. masalah infrastrukturnya, saya rasa bisa diperbaiki berbarengan dengan penerapan e-learningnya ..

  8. mo ngprint bukunya dulu ah, buat dibagiin ke anak2 sekolah + gurunya (biar ga disuruh beli sendiri lagi, he..)

    >> kalau kita bisa ngebantu dengan sekedar ngprint-in, yook kita bantu. di daerah sana banyak kan anak2 usia sekolah yang terlihat tidak bersekolah? mungkin kekurangan biaya buat beli buku. umm..coba patungan sama temen2 sekelas, satu orang ngeprint satu buku (rata2 dah pada punya printer sendiri kan, paling cuma korban kertas *ga sampe satu rim* & tinta). kalo dikumpulin kan lumayan, satu kelas ada 50an mhs, satu jurusan ada lebih dari 5 kelas kali ya sekarang, trus satu ITT ada 3 jurusan s1 + 2 jurusan d3, belum kelas profesionalnya, plus ekstensi, he..banyak tuuhh..😉

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s