Bercermin di Telaga Cinta Sang Guru

Seperti hari-hari belakangan ini, saya selalu membeli buku secara tidak sengaja. Lho, kok bisa? Iya, soalnya pas maen ke toko buku, niatnya cuma untuk liat-liat aja, liat aja kan ga beli hehehe…. ga ding becanda, ya klo ada buku yang minat, ya dibeli lah ^_^

Satu per satu buku yang dipajang di dinding udah diliat, dibaca judulnya, diliat pengarangnya, kayaknya ga ada yang cocok dibeli deh. Tenang,,, tenang,,, bukan karena ga cocok ama minat, tapi ga cocok ama kantong hohohoho ^_^

Akhirnya memutuskan untuk pulang. Tapi,,, nih mata kayaknya ga ikhlas klo ga liat-liat buku yang di etalase. Akhirnya dipaksain deh ngeliat-liat buku yang di etalase, walaupun harus sambil jongkok, nungging, n’ miring-miringin badan (agak tengsin juga sih hehehe, tapi ga pa2 ah). Yaaah, teteup ga ada juga yang mau dibeli. Pas ngeliat ke luar toko, Si Echie (adik saya), udah ngeliatin aja, seolah menyampaikan pesan “Buruan tau! Dah lama nieee”. Tapi tunggu,,,,di pojokan etalase, ada judul yang ngebuat mata saya berbinar…. ^_^

Ya Allah, ini keberuntungan yang keberapa dalam membeli bahan bacaan. Edisi khusus suatu majalah yang setahunan ini saya cari ke toko buku, saya kejar ke penyalur resminya, dan harus berakhir dengan kecewa karena ternyata edisi itu udah ga bersisa dan ga diterbitin lagi. Ternyata hari ini saya melihat judul yang sama dalam bentuk buku. Fantastis! Berikut ini saya resensikan untuk Anda…..

Siap? Tunggu dulu…. bernasyid sebentar yukz ^_^, mari kita buka dengan basmalah

= = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = =

Buku setebal 138 halaman yang diterbitkan Tarbawi Press pada Juni 2007 ini, berjudul “Bercermin di Telaga Cinta Sang Guru“. Di sampul depannya ada foto bersahaja seorang tua dengan tatapan lembut, namun sinar matanya tetap tajam, itulah “sang guru”, KH Rahmat Abdullah.

Bab pertama buku ini berjudul “Telaga Keyakinan dalam Pilar-Pilar Asasiyat“. Dibawah judul itu, tertulis untaian kata yang diambil dari tulisan “sang guru” di kolom Asasiyat Tarbawi edisi 51, begini isinya, “diperlukan suatu hentakan yakin yang akan melahirkan keberanian, keteguhan, dan kesabaran, tertolak dari jaminan yang tak pernah lapuk”. Tulisan ini membawa ingatan saya pada Bilal bin Rabah, seorang mantan budak dari Habsyi. Mungkin karena sesuatu yang disebut dengan “keyakinan” itulah, sang muadzin Rasul itu tahan dipanggang di bawah teriknya padang pasir, lalu sosok lemah itu masih dengan tegar berucap “ahad,,, ahad,,,“.

Bab ini berisi ringkasan pemikiran Ustadz Rahmat, sapaan untuk KH Rahmat Abdullah, yang pernah dimuat Baca lebih lanjut

Iklan