Secepat-Cepatnya, Segiat-Giatnya

Ada masa di mana kita hanya berdiam di sudut gelanggang. Menonton orang-orang yang sedang berjuang. Kita merasa lelah sebelum melakukan apa-apa, kecuali kesibukan yang tidak memiliki banyak arti. Atau kita sudah merasa kalah, bahkan sebelum menyaksikan debu-debu gelanggang beterbangan. Pahitnya, kita kalah oleh ketakutan dan nafsu diri sendiri. Sedihnya, kita tak punya pembelaan kecuali kalimat klise yang juga tak jelas apa maknanya: Saya tahu ini salah, tapi mau gimana lagi….

Produktivitas menurun. Disiplin memudar. Waktu menguap sia-sia entah bagaimana caranya. Matahari baru saja muncul, lalu naik sepenggala, sampai di puncak ubun-ubun, segera tergelincir dilipat malam. Duh, Gusti, hari-hari seperti berlari tak terkendali! Bagaimana ini?

Jangan panik. Hal yang harus dilakukan adalah berhenti sejenak, berpikir, merenung, secepat-cepatnya membangun kesadaran, lalu menata ulang hati dan hidup kita. Tapi kita semua tahu, menulis dan membaca ini semua tidaklah segampang melakukannya, kan?

Mungkin karena itulah kita mesti banyak belajar dari kisah orang-orang yang sukses merevisi hidup mereka. Sebutlah misalnya Hee Ah Lee. Terlahir dengan kaki sebatas lutut dan jari tangan “hanya” berjumlah empat, pada akhirnya ia mampu menjadi pianist kelas dunia berjuluk “Four Fingers Pianist”. Bagaimana kerasnya ia berlatih? 10 jam dalam sehari selama lima tahun untuk satu lagu!

Atau belajarlah dari Ushairam yang tidak menyia-nyiakan peluang untuk merevisi hidupnya. Ushairam yang selama ini dikenal sebagai prajurit Quraisy, belum pernah terlihat mendirikan salat, namun tubuh berlumur darahnya ada di barisan kaum Muslimin. Bagaimana bisa? Rupanya sesaat sebelum pecah perang di bukit Uhud, hidayah menyapa dan ia menyambutnya. Ia pun membela kaum Muslimin dan gugur dengan predikat “penghuni surga yang belum pernah salat”.

 

Dari Hee Ah Lee dan Ushairam minimal kita belajar dua hal: secepat-cepat memaksimalkan peluang dan segiat-giatnya berusaha. Semua memang tidak mudah. Harus ada kesadaran dan tekad yang menyertai. Karena memang sulit meningkatkan potensi diri ketika sedang tidak ingin memperbaiki diri. Kita tidak ingin bukan karena tidak bisa, tapi mungkin karena tidak sadar bahwa kita mampu melakukannya. Mungkin juga karena kita sudah terlampau jauh jatuh, hingga enggan dan malu untuk bangkit. Tapi percayalah, perasaan enggan dan malu itu hanyalah godaan yang menarik-narik agar kita terjatuh lebih dalam lagi. Tinggal pilih, mau jatuh lebih jauh atau segera bangkit dengan cita-cita setinggi langit.

Makanya kita harus segera tersadar. Sesadar Hee Ah Lee dan Ushairam melakukan penolakan pada keterpurukan. Sampai akhirnya kita mengubah kalimat pembelaan kita: Saya tahu ini salah, maka itu akan saya perbaiki, secepat-cepatnya, segiat-giatnya.

Salam semangat, sahabat!

14 thoughts on “Secepat-Cepatnya, Segiat-Giatnya

  1. menyadarkan saya ni mas..
    memang terkadang saya jg begitu..
    biasanya sy selalu meminta agar orang2 di sekitar saya agar ttp menerima saya dan memotivasi saya untuk bs bangkit lagi..
    makasih mas atas tulisan motivasinya…

  2. Assalaamu’alaikum wr.wb, Dhedhi…

    Alhamdulillah, dapat hadir membalas kunjungan Dhedhi. Saya sangat terkesan dengan kisah Hee Ah Lee dan Ushairam yang tahu menggunakan akal bagi merobah diri dan dunia yang dianggap sudah gelap oleh manusia yang tidak punya harapan untuk mengubah dirinya.

    Jika kemahuan nekad dan bersikap optimis, apa yang mustahil bisa terjadi. Asal berani bermimpi segalanya mungkin. Allah memberi banyak kesempatan kepada manusia untuk berubah. Hanya manusia itu sendiri yang mampu mengubah persepsi hidupnya dari lemah kepada kuat, bodoh kepada pandai, miskin kepada kaya, takut kepada berani dan sebagainya.

    Tetapi untuk berubah harus dengan keyakinan dan percaya diri juga azam yang kuat dan berani menghadapi tantangan yang mendatang. Hanya orang yang tabah sahaja akan berjaya. Belum coba belum tahu. mencoba lebih baik dari tidak berbuat apa-apa.

    Sabda Rasulullah saw yang bermaksud: “Sebaik-baik manusia adalah yang sanggup menjadikan dirinya sebesar-besar manfaat di tengah-tengah masyarakat.”

    Semoga kita bisa mengenal diri dan selalu meningkat potensi diri menjadi manusia yang bermanfaat untuk keluarga, bangsa, agama dan negara. Aamiin.

    Salam mesra dari Sarikei, Sarawak.😀

  3. Selamat menyambut ibadah puasa kepada Dedi sekeluarga.
    Semuga hidup kita senantiasa diberkati dan dirahmati ALLAH SWT dan sepanjang kehidupan ini
    kita tidak melakukan perkara yang sia-sia.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s